Lilypie Expecting a baby Ticker



Wednesday, April 15, 2009
Gak mau terjerat hutang!! :(

Tadi pagi gk sengaja nonton Metro TV, acara Indonesia this morning (iya, gk sengaja, soalnya yang sengaja biasanya nonton si doel ulangan, infotainment, atau berita tvOne, atau biasanya aku nerusin tidur :p). Terus tamu pagi ini bu Ligwina Hananto, ngobrolnya pake bahasa inggris faseh aja gitu lhoo.. Heheh (norce deh akyuu). Abis tu, aku jadi tergerak buka situsnya, dan baca beberapa cerita ringan tentang pengaturan keuangan di keluarganya.

There is this story tentang kisah 'anak orang kaya'.. bu Ligwina ini 'dituduh' enak ya jadi anak orang kaya, bisa kuliah ke luar negeri. Tapi dia menolak disebut anak orang kaya. Kenapa orangtuanya bisa nguliahin di luar negeri, gk lepas dari kebiasaan orang tuanya yang pandai manage uang dan bisa nahan diri dari keinginan berhutang. Katanya gini:

" Sewaktu beberapa om dan tante sudah menyetir mobil keren, orang tua saya membeli Toyota Corolla GL warna putih, 2nd hand! Sewaktu beberapa om dan tante sudah menempati rumah mereka, orang tua saya menabung dengan rajin selama 8 tahun demi membangun rumahnya sendiri.

Orang tua saya tidak pernah berhutang sembarangan. Sekali-kalinya mereka punya utang bank dengan jaminan rumah, saya dan Wido dipanggil dan diberikan penjelasan. Disuruh berdoa supaya Papa dapat rejeki - karena kalau tidak mampu membayar utang itu, rumah bisa disita oleh bank. "

Hmm.. kelakuan papanya mengingatkanku ama prinsip bojoku. Dia paling ogah kalo disuruh berhutang. Prinsipnya, klo pingin dan kebeli ya beli, kalo gk kebeli ya gk usah dibeli. Sebenernya prinsip dia ini sejalan ama didikan dari ibuku, pokoknya sebisa mungkin menjauhi utang. Tapi dalam pemikiran membeli rumah, bojoku, aku dan ibuku rada beda nih. Kalo ibuku lebih nyaranin daripada ngontrak rumah terus2an, mending ngridit rumah. Sama2 keluar uang, tapi kalo ngridit, itungannya duitnya balik lagi ke kita. Tapi klo ngontrak, duitnya dikasih ke orang lain. Ada benernya sih si ibu.

Kalo bojoku, kalopun pada akhirnya musti ngridit, itu ntar-ntaran lah kalo secara modal dan pemasukan relatif stabil. Walaupun dia prefer lebih baik gk ngridit, dia paling takut kalo duluan dipanggilNYA malah mewariskan hutang ke anaknya. Ide ini betul juga, menurutku.

Kalo aku sendiri, nyawang sinawang kelakuan kakakku yang membangun rumah sendiri, ternyata jatohnya lebih murah. Udah gitu lebih puas karena bisa make their own style. Yang ini kayaknya lebih sreg ama aku. Lagian, aku dan suamiku masih tipikal pasangan nomaden, pusat aktivitas kami masih sangat mungkin pindah2. Sekarang aja aku mau kuliah di depok, dan bojoku kerja di Jaksel. Kira-kira 2 tahun harusnya tinggal di depok aja, abis itu kalo mo kerja atau apa, ntar cari tempat tinggal lagi yang deketan pusat aktivitas kami berdua. Karena kalo aktivitas dimana, rumah dimanaaaaa gitu, rugi aja ngabisin waktu di jalanan macet Jakarta dan buang-buang bensin yang tambah tahun pasti tambah naik terruussss.

Kesimpulannya kalo mau merangkum ide kami bertiga, menurutku harusnya begini, sambil ngumpulin uang supaya gk utang untuk punya rumah, kami bisa tinggal gratis di Pondok Mertua Indah dulu... hahahaha. Cuma sekarang ini kami memilih ngontraktor aja dulu deh di sekitaran depok. Mudah-mudahan rejeki rame lancar terus deh, biar kita tetep terjauhkan dari hutang. 'amiin.

Posted at 09:56 am by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Tuesday, April 14, 2009
Niat yang diuji

Ngeliat-liat reusable diaper yang baru dateng, aku baru kepikir nanya ama yang jual. Kira-kira sehari butuh berapa kali ganti popok yaa? Katanya sih bisa 8-10 kali ganti popok. Weeekkss.. lha gua beli cuma 1/2 lusin. Dudulnya diriku, kan tau gitu beli 2 lusin sekalian.

Cari tulisan sana-sini, bayi baru lahir bisa ganti popok sekitar 2-3 jam sekali. Berarti dalam sehari, paling tidak aku bolak-balik ke kamar mandi 12X yah untuk ngucek popok, atau nyusuin, atau bersihin kotoran bayi. Weeeww.. orang sekebo aku?!?! Bisa gk ya??

Lalu mengingat aku mulai kuliah kira-kira bulan September, berarti paling nggak aku mulai mempercayakan bayiku di pengasuhan tangan orang lain selama paling tidak 6 jam per hari ketika si bayi 4 bulan. Duh.. serius nih?!?!?!

Mungkin kalo mempercayakan di tangan orang yang tepat relatif mengurangi beban psikologis yah.. tapi iya kalo nemu orang yang tepat. Dan bukankah si bayi harusnya cuma ngefans ama sosok ibunya aja?!?!?! Huhuhuhuhu..

Mulai goyah deh. Kuliah.. atau nggak.
Awal daftar kuliah justru karena mikir, kuliah adalah salah satu aktivitas paling mending ketika punya bayi, maksudnya jika dibandingkan dengan bekerja kantoran gitu. Ngebayanginnya sih ya, si bayi gk harus ditinggal terlalu lama seperti kalo aku bekerja kantoran.

Tapi kalo gk kuliah.. sayang juga, lha wong buat usaha masuknya aja udah susah banget. Apalagi a friend of mine yang udah jadi ibu2 juga bilang, emang bisa kuliah kalo anaknya udah banyak??? Jadi mikir, oiya ya, mumpung baru 1 nih anaknya.. Lha wong madonna, gwyneth paltrow, dan victoria beckham aja bisa jadi mom, kenapa aku nggak? (Kenapa juga ngebandinginnya ama mereka??). Walaupun ketiga superstar itu belum tentu ngasih ASI ke anak mereka kan? yang nyuci diapers bayi2 mereka pasti asisten2 mereka kan? ngelahirinnya juga pasti caesar kan? idih, su'udzon aja gue.

Di sisi lain, beberapa orang juga agak menyayangkan kalo bayiku nanti dipercayakan ke pengasuh. Kayaknya gk muslimah banget gitu.. hohoho.

Allaah.. semoga aku mendapat petunjuk terbaik. Maksudnya mendapat pengasuh anak terbaik gitu.. hehe. 'Amiin.

**gelisah mode: on**

Posted at 07:08 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Thursday, March 26, 2009
Disgusting SSTI (Suami Suami Takut Istri)

Kalian pasti gk asing dengan sitkom yang satu ini, yang diputer sesaat saja sebelum adzan maghrib di salah satu stasiun tivi swasta itu lho.. Sitkom ini sangat populer, sampe2 orang tuaku berbuka puasa senin-kamis sambil menonton sitkom ini. Oke, orang tuaku yang berbuka puasa senin-kamis dengan tontonan ini memang bukan indikasi bahwa sitkom ini populer, indikasi yang lebih jelas mungkin bisa dilihat dari pemain-pemainnya yang laku main iklan, menjadi presenter acara lain, menjadi bintang tamu talkshow, tidak ada tanda-tanda film ini akan dipersingkat episode tayangnya, bahkan filmya diangkat ke layar lebar. Di awal-awal, aku sempet ikut2an tertarik nonton, dan beberapa kali ikut tertawa dengan humor-humornya.

Tapi semakin ke sini, sitkom ini terasa makin menjijikkan.
Menjijikkan is such a strong word, i know.

Kenapa bisa begitu?
Pertama, salahkan faktor hormon ibu hamil. **Yaay, blame the hormone**
Kemunculan musik pembukanya yang tiba-tiba gonjreng-gonjreng di awal maghrib, plus semua pemerannya yang gk tau kenapa kalo ngomong pasti sambil teriak, bikin kupingku sangat terganggu. Berisik. Keberisikan itu meningkatkan stress, sementara stress is no good for pregnant woman, eh.. Jadi aku memastikan bahwa jam 18.00 teng, tiviku mati atau minimal tiviku tidak sedang berada di channel stasiun tivi itu.

Kedua, ini alasan seriusnya kenapa sitkom ini bagiku sangat menjijikkan. Tontonan ini sangat tidak menunjukkan hormat.
Tidak ada hormat antara suami kepada istri, ataupun sebaliknya, istri kepada suami. Suami bisa seenaknya jelalatan dan menggoda perempuan lain, sementara istri bisa seenaknya menghukum suami mereka semena-mena.  
Lebih luas lagi, tidak ada hormat antara warga RT, tokoh bu RT digambarkan amat galak kepada warga, sehingga warga selalu menurut dengan kedigdayaan bu RT. Ada lagi seorang warga bersuku padang yang digambarkan sangat pelit, sehingga selalu hitung2an untuk melayani tamu atau tetangganya. Warga yang lain juga tidak merasa bersalah ‘ngerjain’ warga lainnya, bahkan mentertawakan warga lain jika mendapat kesialan.
Tokoh anak-anak pun digambarkan manja dan kurang hormat dengan orang tuanya. Anak pak RT dan anak pak karyo bisa saja memeras orang tuanya sewaktu-waktu untuk memenangkan kepentingan salah satu orang tuanya. Misalnya, Pak RT membayar anaknya supaya menutupi kelakuannya menggoda perempuan lain, dan bu RT bisa membayar anaknya lebih supaya si anak mau buka mulut.

Ah, benar-benar gambaran keluarga yang menjijikkan. Tidak ada hormat, dan tidak ada yang mengajarkan cara menghormati anggota keluarga satu sama lain.

Ketiga, psikologis film ini kacau.
Yah, mungkin aku masih saja terlalu berharap banyak bahwa tontonan indonesia bisa lebih cerdas dikit. Masih saja tidak masuk akal bagiku ada suami-suami yang berpuluh ratus ribu kali dihukum istrinya supaya gk jelalatan dan menggoda cewe lain, masiiihhhhh aja pede dan terang2an menggoda cewe lain, bahkan berniat poligami. Di banyak sekali episode, pemeran suami-suami di sitkom ini kalo ngeliat perempuan kayak ngeliat keajaiban dunia ke-8. Melotot, ngiler, dan menyimak senti demi senti tubuh perempuan-perempuan yang notabene punya tubuh yang bagus. Mikir deh, kalo aku lagi di sebuah perumahan, dimana laki-laki di situ punya kelakuan seperti itu terhadap aku, pasti minimal aku tampar. Pelecehan sih.

Keempat, sudah jelas sekali keluarga Indonesia gk bisa mengambil contoh tentang keluarga yang sakinah mawaddah warohmah dari tayangan ini. Bahkan seblangsak2nya sinetron Indonesia, say misalnya Muslimah, Cinta Fitri, Rafika, Sekar, Cinta Bunga, Melati untuk Marvell, Mawar untuk Maria, Cinta Mawar, Cinta Melati, dan Cinta Kamboja (4 judul terakhir adalah judul fiktif), selalu ada minimal tokoh yang welas-asih-baik-budi-lugu-polos-tiadacela dan dicintai secara tulus hati oleh pria yang juga baik hati dan tidak sombong. Sementara SSTI?

Hmm... apa coba yah nilai baik dari SSTI ini?  

Posted at 10:01 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Menjadi 25 di tanggal 25

Milad kali ini mungkin milad paling ‘tidak hura2’ di antara seluruh milad yang pernah aku alami. Aku sendiri sebenernya bukan model orang yang pesta-pesta kalo milad, yah paling makan-makan bareng keluarga aja gitu deh. Tapi maksudnya gk hura2 tuh hidup prihatin!! Semakin ke sini kayaknya harus makin meningkatkan rasa ‘prihatin’ ama hidup. Keprihatinan ini bermula kira-kira 2 tahun yang lalu, milad pas jobless dan abis ketipu orang. I feel birthday totally gak penting banget buat diinget2. Cuma lucu aja abis itu bapak bikin surprais ngebeliin kue tart, trying to cheer me up.

Trus taon kemaren, ulang taun relatif gk kepikir secara lagi di batam dan jauh dari keluarga, lagipula saat itu lagi nyiapin pernikahan dan semua orang tampak stress dengan persiapan itu. Tapi rasa sunyi sepi sendiri taun kemaren mah lumayan terobati dengan afry dan erni **Owh i missed them so**.

Tahun ini, nginget2 bahwa saat ini:
1.    Bayi belum lahir
2.    Pengumuman S2 belum keluar
3.    Pemilu belum ada hasilnya (hehe, so??)

Maka, sejujurnya aku ngerasa bersalah aja klo mo ‘seneng2’. Kayaknya ngerasa bersalah aja gtu mo ‘ngerayain’ sesuatu di tengah ketidakpastian takdir. Bukan berarti aku ngarep terjadi takdir yg gak enak ya, dan walaupun bersyukur itu gk harus nunggu momen2 tertentu alias bisa kapan aja, tapi aku berharap bisa bersyukur lebih daleeummbb ketika things happen as i expect.

Lagian, my very special person in heart (baca:suamiku) adalah orang yang bahkan tidak
tahu apa itu ulang tahun.

Dialogku dengan dia kira2 begini:
Masnya: Dd’ nuri mo ulang tahun ya
Nuri : Iya
Masnya : Oh ya udah, biarin aja...

Dudududududu....

End of discussion.

So, aku bener2 gk berharap ada bunga mawar, candle light dinner, atau bahkan KADO!!

Unless.. klo dia punya intensi mulia untuk menghidupkan gelora cinta di hati suami-istri dengan mempersembahkan sweet romantic things, jadi bukan masalah ulang taunnya gitu.. **huhuhuhu. Mana mungkiiiinnn?????**

But anyway, ini ulang tahun pertama setelah 11 bulan menggeluti peran baru jadi istri. Perubahan demi perubahan episode hidup terjadi:
1.    resign kerja (ampe 2x)
2.    nikah
3.    hamil
4.    living out from cimone (with a man yang tadinya nobody, heheh..)

puas dan gk puas dalam ngejalanin peran baru ini pasti ada. Dan khususnya peran baru ini yang jadi bahan kontemplasi cukup dalam tahun ini. Mengingat2 kejadian apa aja yang jadi bahan koreksi, karakter+sifat+kebiasaan apa aja yg musti diperbaiki, kebiasaan apa aja yang harus diterima penuh hati untuk jadi kebiasaan baru, menghitung kembali air mata yang pernah tumpah dan berharap air mata-air mata serupa tidak perlu terulang di tahun yang akan mendatang, perjuangan apa yang belum dioptimalkan, ibadah2 yang menurun dan harus ditingkatkan lagi, lebih adaptif lagi dengan suami plus keseluruhan paket dirinya, dan mengeset diri untuk lebih siap menghadapi peran2 baru (jadi ibu dan jadi mahasiswa S2, jieehh..).  

So, wish me luck, all!! 

Posted at 12:38 am by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Saturday, March 14, 2009
Harapan itu (baca: harapanku_red) masih ada!!

Semenjak resign dari kantru lama di akhir des 08,  udah diniatin kalo mo ngambil profesi di tahun 2009. Mumpung baby-nya baru bakal lahir Mei, mumpung yang mbiayain masih lega (hati dan dananya :D), mumpung usiaku (masih lah) terhitung muda, mumpung belum digelendotin banyak buntut.. dan mumpung2 yng lain lah.. maka bismillah ndaftar begitu ada pembukaan pendaftaran.

Baru daptar doang nih, biayanya udah 750 ribu. Bisa buat beli medela mini electric breast pump.. **naon deui**. Ujian pertamanya menghadapi TPA dan bahasa inggris, pastinya ni tes buat ngukur kemampuan otak kita sanggup apa nggak buat ngikutin S2 nanti. Akhirnya coba cari info sana-sini, mulai dari info layak percaya, sampe info gosip tentang TPA. Kalo kata info gosip, TPA mah cuma formalitas doang buat anak yang S1-nya UI, mosok gk dilulusin, keterlaluan si UI kalo anaknya sendiri gk dilulusin. Kata si pemberi info gosip, TPA doang mah.. gampaaaang. Pas aku tanya dia, "emang situ udah pernah ngikut TPA-nya". Kata dia, "Belum".. idih, sotoy. Soalnya kalo menilik dari info yang layak percaya, dari orang2 yang udah ngikutin TPA-nya, banyak yang bilang derajat kesulitannya lebih2 banget dari TPA biasa. Nyoba cari bocoran soal di internet, gk nemu.. Nyoba wawancara ama orang2 yg udah pernah ngikut TPAnya, cuma dapet gambaran umum tentang tipe soal2nya. Ah ya wis, aku latihan dari soal-soal TPA yang beredar umum aja, mulai dari TPA CPNS, TPA STAN, pokoknya mah TPA. Sebenernya sih emang, namanya TPA modelnya paling gitu2 aja, tapi kayak apa yang derajat kesulitannya berkali lipat? Apa orang2 pada lebay aja? Tauk ah, pokona mah do the best yow.

Tgl 1 Maret, hari ujian itu akhirnya tiba. **Hore!! lho kok hore??**
Di lokasi ujian, walaah.. banyak sekali yah pesertanya. Mudah2an saingan gw masuk profesi PIO dikit.. hihi. Di arena pertarungan TPA, daku lumayan jadi tontonan juga.. ngkali mereka terharu, mungkin juga kasian, mungkin juga heran.. ada orang hamil gede PEDE ngikut ujian. Udah mana bangkunya paling atas lagi, musti naek-turun deh.

Dibagikanlah soal TPA,
Kesan pertama, masih gancil.
Masuk ke bab II, soal matematika.. 5 soal pertama, mulussssss...
Soal-soal berikutnya.. hingga soal-soal terakhir, hiyeekkss, musti meningkatkan daya pikir sampe 2 kali lipat. Alhamdulillaah keitung sukses. Walau si dedek dalam perut udah meronta2 minta makan, minta selonjoran, minta minum, minta pipis, huwaaah.. Akhirnya datang juga waktu istirahat sebelum masuk ke tes bahasa inggris, total waktu istirahat CUMA 10 menit. Berarti harus udah ke kantin beli minum, udah pipis (mana ngantrinya panjang bok).. Pas masuk ruang ujian lagi, pengawasnya udah bagi2in lembar jawaban.. akhirnya ngisi data sambil nyuri2 cemil2 biskuit. Aku sih relatif nyantai pas mo ngadepin ujian bahasa inggris, halaah bahasa inggris ini. Biasa, sombong.

Ternyata..TUHAN memang maha pemberi pelajaran bagi orang2 sombong.
Soal bahasa inggris itu, adalah soal bahasa inggris TERSUSAH yang pernah aku kerjakan seumur hidup. Memiliki derajat kesulitan berkali lipat dibanding soal inggris manapun, even soal UMPTN, even soal TOEFL. Dedek dalem perut mulai gelisah, gabrug2 gak jelas dia. Sementara bundanya berusaha mengatur pola emosi dan konsentrasi sekaligus.

Akhirnya hingga waktu selesai, masih ada kira-kira 20 soal yang belum diisi. Parah banget, gk pernah aku dipermalukan soal bahasa inggris dengan cara seperti ini seumur hidupku.. hiks hiks..

Kelar ujian, was wes wos terjadi di antara peserta ujian, "soalnya susah banget ya..", sebagian masih pasrah tergeletak di kursinya memijat kening, sebagian keluar ruangan dengan tampang nanar..

Yah, pasrah aja deh, mo gimana lagee.. sayang aja duit 750 ribu mpe klo gk lulus.. huhu. Klo gk lulus, nyoba lagi gk ya?? keluar 750 ribu lagi, perut makin buncit pulak.. apa kerja lagi? kalo kerja lagi kasian si dedek.. puyeng.

Pengumuman keluar tgl 14 maret.
Udah dari 13 maret siang, nyoba ngilik2 panitianya, sapa tau hasilnya udah keluar.. jawabnya "belum mbak".. hehe, "yah siapa tau udah gitu.. ". **kabur**

Sebenernya bisa aja ngecek hasilnya tgl 14 maret pagi/siang/sore. Tapi penasaran apa iya hasilnya bener2 bisa dicek jam 00:00? Real time gituh? gk ada delay, gk ada error?
Uji pertama, ngecek tgl 13 jam 23.45.. hmm, hasilnya belum keluar. Udah yakin nih, pasti error, biasaa.. sistim sok online sih dia.
Pas uji kedua, ngecek tgl 14 jam 00.05. Hasilnya sudah keluar. Waaahh.. hebat, berarti whoever orang IT-nya udah lebih jago dari yang sebelum2nya.. hehehehehe. Hasilnya:



Alhamdulillaah.. tahap I berhasil dilalui. Paling nggak udah 50% menuju puncak, harapan masih ada. Si mamas udah tidur dibangunin. " Mas.. mas, bangun.. bangun.. nih baca.."
Dia baca, masabodo, tidur lagi. SUAMI KEJAM. Dia yang kejam apa gue yang kejam yah? masak orang udah pules tidur dibangunin.. hihi.

Abis ini ujian kepribadian, FGD, ujian psikologi, and wawancara. Wahah.. masih banyak ya? Yah paling nggak, klo mpe gk lulus, berarti bukan gk lulus karena ketidakmampuan otak. Tapi karena aku lemah mental.. hehe, bahasanya. Soalnya banyak juga temen2 yg gak lulus di fase ini. Bisa karena dianggap minatnya gk cocok, bisa karena dianggap punya trouble finansial, bisa aja karena dianggap mo punya anak dan keliatannya gk meyakinkan bisa ngejalanin kuliah sambil ngurus baby.. yah karena stuffs like that lah. Mudah2an semua berjalan baik. Prediksi baby lahir Mei, mulai kul (klo keterima) September. Tampaknya segala sesuatu bisa dikondisikan.

Ayo bunda, kamu bisa!! ^_^

Posted at 09:38 am by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Tuesday, March 10, 2009
Mommy loves discount, dek

Huuhhh.. gara2 penjajahan ekonomi, uang kertas, dollar amerika, dan apapun itu.. mo ngapa2in mahal. Untung gw udah nikah. Kalo mo nikah hari gini, pusing juga ya, harga emas n harga lain2 naik. Jadi prihatin juga ama temen2 yang mo nikah, beli cincin emas, persiapan resepsi, seserahan, macem2.. ck ck ck. Bikin nikah makin sulit aja.

Tapi walaupun aku terlepas dari ancaman 'biaya nikah', aku (kayaknya bakal) kena harga-harga persiapan melahirkan dan having baby deh. Alhamdulillaah sih, walopun sampe persalinan itungannya udah ke-cover asuransi, tapi beli beli perlap baby setelah itu yang bikin hati gimanaaa gitu. Even punya duit pun, tetep prihatin juga kalo musti keluar duit 600-an ribu untuk sekedar.. say, electrical breast pump. Mungkin kalo emang 600 ribu itu pada dasarnya harga belom naik sih masih mending yah, tapi aku tau tu harga udah naik gila2an dari tahun kemaren. Ya iyalah, jangan ngomong tahun kemareeeen... mo beli yg harga 300 ribu aja, tapi kok kesannya demi kualitas ngirit banget, kan demi baby. Lagi2 mikir, kayaknya orang2 dulu gak usah beli electrical breast pump aja bisa survive deh.. hihihihi.

Intinya sekarang mah, saya mengedepankan MENTAL DISKON dan survey matang sebelum beli sebuah produk.

Nah, ceritanyaa...
Karena udah dari kapan tau dikomporin ama fitri untuk beli baby book-nya Shears, bis tu aku nge-review harga sana-sini. Kalo harga normal sih, harganya bisa 200 ribu-an gitu. Klo di online shop, bisa dapet diskon jadi sekitar 170 ribu-an. Tercatat, harga termurah aku temukan di situs online serambi, penerbit tu buku di Indonesia, harganya 157 ribu. Tapi masalahnya tu harga update tahun kemaren.. jadi rada pesimis, pasti harga sekarang udah nambah deh.



Udah nyiapin budget sih, 200 ribu-an buat beli tu buku. Tapi dapet ide untuk survey dulu ke IBF (Islamic Book Fair) 2009. Hari kamis kemaren, akhirnya jalan deh ke IBF, muteeerrrr...muteeerrr.... di IBF yang penuh (walau pada hari kerja), akhirnya nemu stand serambi. Dan bener, setelah didiskon harganya 167 ribu. Yah, trus akhirnya sok2 protes gitu ke penjaga standnya, "mas.. mas, kok saya liat di situsnya, bisa dapet harga 157 ribu, di sini malah 167  ribu??". Walaupun sebenernya aku udah tau jawabannya, ya iyalah, dia kan pasti ada ongkos bayar stand lah, harga naik lah, bre bre...

Lebih menyakitkan hati, ternyata tu buku pada hari minggu diskon 40%, jadi pada hari minggu, harganya jadi 127 ribu. Kenapa bisa gitu? soalnya dia menggilirkan diskonnya pada buku tertentu setiap hari, jadi misalnya hari minggu khusus buku A, B, dan C, nanti hari seninnya khusus buku D, E, F, besokannya G, H, I, dst sampe bukfernya usai.

Membayangkan bahwa sebenernya aku bisa saja dapet harga 127 ribu kalo dateng hari minggu, cuma sayangnya aku dateng hari kamis, dengan rada maksa aku tawar2 harga tu buku. Emangnya beli ikan, bisa ditawar!! "Plis masss.. 140 ribu aja saya beli deh", sampe gitu.

Pas gak dikasih, sebel. (Pasti gk dikasih lah).
Tiba2 di papan diskonnya, aku melihat sebuah HARAPAN.. ya, HARAPAN ITU MASIH ADA!!
Ternyata diskon 40%nya bukan hari minggu 1 Maret, tapi Minggu 8 Maret. Kyaaa.. berarti aku bisa dapet diskon 40% itu kalo dateng LAGI hari minggu. **hitung2 untung rugi**.

Yap, dapet harga lebih murah 80 ribu jelas signifikan, kan aku itungannya gk keluar ongkos buat ke IBF. Hari kamis nebeng aa', hari ahad bareng suami, yang jelas gk usah ngangkot lah yaww.. **ga' ngongkos, tapi jajan, sama juga be'eng :D **

Akhirnya ngatur strategi ama suami, "Kita harus udah nyampe ke IBF pagi2, sebelum buka, biar gak keabisan stok dan gak keburu penuh". Pengalaman suami tahun2 kemaren, hari terakhir pasti buat gerak aja susah.

Hari minggu, 8 Maret, IBF barulah buka jam 10.00.
Dan tebak, kita udah nongkrong dari jam 07.30... xixixixi.
Masih sepi, kita sempet nongkrong2 bawah pu'un dulu, curhat2an, nyemilin mendoan sambil ngecengin orang2 yang pada olah raga. **Ngecengin??? hellooowww...ketawan banget gw anak 90-an**.

Massa mulai ramai jam 09.30.
Tempat parkir yang tadinya kosong melompong, kok udah nyaris penuh. Padahal pintu IBF belum-lah terbuka.
Di depan pintu mana saja, orang2 sudah mengantri dengan tampang H2C.
Kita memilih pintu yang paling dikit orang ngantri, karena orang2 tidak mengira bisa masuk lewat pintu ini. Somehow, menjelang jam 10, orang2 terinspirasi untuk ngantri bareng kita (Hihi.. G-R). Jam 09.50, seorang ibu naik pitam, "Ini gimana sih, saya masuk pintu sana gak boleh, pintu sini gak boleh, saya udah muter2 nih, saya harus jaga stand, belum rapih2 jam segini".

Kepanikkan mulai melanda, se-level saja di bawah kepanikkan antri sembako (lebay gk sih aku?). Ketika gelagat kunci pintu sudah mau dibuka dari dalam, orang2 yang antri udah pada pasang kuda2 siap nyerbu. Eh, gk taunya si tukang kunci lagi akting aja, hehe.. mo ngetes respon pengantri kali dia. Hahahaha.. Masku cuma bisa ngelus dada dengan pasar Indonesia, mo pameran buku kek, pameran elektronik kek, pameran baju kek, apaaaa aja. Antrian konsumen di Indonesia tidak akan pernah sepi, BAHKAN di jaman krisis.

Akhirnya pintu dibuka.. Byuuurrrrrrrr.... Para pedagang langsung teriak2 "Yak, hari terakhir hari terakhir.. jangan sampe keabisan, hari terakhir!!"

Kita fokus dong.
Straight menuju ke stand serambi. Deg2an, stoknya masih ada gk ya? Gw dibo'ongin gk ya? Diskon 40% gk taunya dengan syarat bla bla bli bli lagi.. Mendekati stand Serambi, dari jauh sudah terlihat tumpukan baby book, bersinar-sinar mengisi mata dan relung hatiku.. ZAP, raih satu. Segera ke kasir. 127 ribu, cash. Puas. Alhamdulillaah.. dapet juga diskon 40%.. asal dibaca aja ya.. bukan cuma memenuhi hasrat "menang" dapet diskon gede aja. So far sih, langsung menuju bab persalinan dan bab ASI, waww.. bahasanya sangat understandable, bahkan bab ASI dibantu dengan visualisasi gambar yang sangat jelas. Sampe perbandingan gambar posisi bayi yang benar dan yang salah dalam menyusui, dst.. hehe **semakin sumringah**

Somehow, diskon ini bikin aku lebih bersemangat search diskon2 perlap baby berikutnya. Tunggu saja.. hmmm...

Posted at 02:35 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Tuesday, February 24, 2009
Ritual Baru

Setiap malam, aku punya kebiasaan baru yang sudah 'terjadwalkan'. Udah kayak ritual wajib deh.. biasanya urutannya dimulai dari:

1. Makan Malam
    Kalo bisa seimbang antara protein, sayur, dan karbohidratnya. Tapi untung2an sih, tergantung masakan di rumah. Sekarang lagi gencar mendoktrin diri SUKA makan ikan, karena konon katanya proteinnya sangat tinggi. Tapi yang bikin paling males makan ikan tuh yaa.. durinya itu lho.. Untung kemaren bapak lagi kepengen makan salmon, dia beli deh tuh ikan mahal.. Alhamdulillaah.. tinggi protein, rendah lemak, gada duri, dagingnya lunak, dan gratis alias boleh nebeng.. hehe.

2. Minum Susu

   Merk favoritku Prenagen. Tapi sejauh ini baru nyicip 2 merk susu hamil sih, lactamil dan prenagen. Belum nyobain anmum, dll. Tapi lha wong udah kerasa doyan kok ama prenagen, yawis ini aja. So far favoritku rasa coklat, kemaren nyobain rasa strawberry (kesimpulannya masih lebih enak coklat). Ini kalo yang rasa strawberry habis, udah tersedia rasa mocha, ntar lagi abis mocha mo nyobain rasa vanilla. Hehehe.. Tadinya sih minum susu cuma malem aja, tapi ibu nyaranin (dengan galaknya, jadi sebenernya bukan nyaranin, tapi menginstruksikan) untuk minum susu juga di pagi hari. Jadi sehari 2x.. hmm, lumayan tuh, kemasan Prenagen 200 gr yang tadinya seminggu beli satu kali, jadi bisa beli dua kali. Gapapa lah, demi dedek, semoga dedeknya sehat. Takaran paling pas so far 1,5 sendok prenagen + gula 1/2 sendok teh+ air hangat suam2 kuku. Sip dah rasanya.


3. Nge-drugs
    Saat ini (beda dengan saat kemaren2), komposisi obat malam: Calcium, Aspillets (pengencer darah), Folavit (mengandung folat), Obipluz (Mengandung DHA+Folat+dll)  dan siang hari: CNI Health Pack. Cuma kalo siang hari gak serajin malam sih. Kalo minum aspillets dan folavit sih masih oke lah yaa.. ukurannya cuma sekuku kelingking. Tapi kalo minum obipluz, maaakk.. ukurannya itu lho, gede banget.


Searah jarum jam: Obipluz, Folavit, Aspilet, Calcium



Ki-Ka: Obipluz, Calcium, Folavit, Aspilet


Liat sendiri dong perbandingannya. Kalo lagi ga mood, bisa keluar lagi tuh obipluz walo udah ditelen..

CNI Healthpack

4. Nyuntik

Nah, ini dia nih yang kadang-kadang jadi biang keributan dan horor di malam hari. Karena tiap malam harus disuntik beginian, aku jadi lebih solihah, alias sering berdoa "Ya Allah, moga2 kali ini gak sakit". Soalnya siapa yang nyuntik menentukan tingkat kesakitannya. Kalo disuntik mamas, alhamdulillaah ga' sakit, walaupun dia sering nakut2in setiap sebelum nyuntik. Tapi walaupun mamas suka iseng, tapi terakhir dia mengucapkan sesuatu yang bikin aku terharu sangatt.. hiks.. dia ngomong ke babynya gini

" dek, kasian tuh bunda, perutnya bolong2 disuntikin tiap hari. Awas kamu ya kalo gede jadi durhaka.."

Suatu pernyataan yang sangat.. sangat.. duh, ga bisa terlukiskan deh. Sangat supportif sekali.

Nah kalo bapak yang nyuntik, walaupun bapak gak banyak basa-basi sebelum nyuntik, tapi pas nyuntik bisa sakit banget. Terakhir kali disuntik bapak pas bapak lagi capek, jadi dia maunya buru2 selesai, aseli suakiiiiittt banget.. dan jadi nangis2 gitu deh. Abis itu kapok disuntik bapak, dan nyoba nyuntik sendiri sambil bismillah, subhanallah, allahuakbar, jangan sakit ya Allah.. dan.. suxezzz.. Akhirnya sekarang malah lebih pede nyuntik sendiri. Hehe..

5. Nancy (baca: nensi) darah
Walaupun aktivitas satu ini suka lupa, tapi penting untuk dilakukan setiap malam. Sebagai monitoring tekanan darah, kalo tekanan darahnya tiba2 naik, itu tandanya: WASPADA. Terberkatilah pencipta alat tensi rumahan seperti ini:


Tinggal lingkerin di lengan, pencet tombol start, owh you can do it by yourself. Maka terteralah angka2 hasil pengukuran systolic dan diastolicnya.

6. Shaping knowledge
Berhubung ini kehamilan pertama, H2C juga deh ngadepinnya. Ngerasa masih dummy banget dalam hal ini, jadi sering ngebrowse n baca2 sana sini. Lately nemu artikel bagus ini:


Kapan itu, kerasa banget pinggang bawah sakit sampe kalo nunduk mau wudhu atau pas ruku' bener2 sakit. Hasil baca2 ternyata sakit pinggang itu ga harus jadi 'fitrahnya' ibu hamil. Semua orang bilang sakit pinggang itu wajar, tapi ternyata karena salah memperlakukan pinggang dengan bawaan yang berat gitu lho.. Alhamdulillaah sekarang sakit pinggang udah lumayan berkurang. Solusinya: do everything you think it's good for your low back pain, such as senam hamil, banyak istirahat, banyak kalsium, apa aja dehh..

Kemaren di Gramedia nemu VCD yang bagus:

rencana sih mau beli, sekalian beli buku Hypnobirthing ama baby book.. ntaran kalo kehamilan udah usia 30-34 pekan. Santai daaahh..

7. Nilawahin si dedek
Menjelang tidur, si dedek biasanya didengerin Q.S Al-Qiyamah dari HP. Kenapa Al-Qiyamah? Bukan alasan napa2 sih, tapi karena tu surat muat aja di HP. Berhubung HPnya gk ada memory card, yawis yang muat aja. Selain itu, aku sekarang kalo tilawah suaranya gak pelan2 lagi, rada kencengan biar si dedek denger. Ajaibnya, terutama di ayat2 tertentu Q.S Al-Qiyamah, si dedek geraknya langsung super heboh... Hmm, kenapa tho dek? Bunda jadi merinding sendiri lho..

Anyway, sekarang usia kehamilan udah 28 pekan:


Terakhir cekap, berat normal, ketuban normal, organ bayi normal, letak plasenta normal, mudah2an bisa normal terussss sampe saat yang tepat melahirkan. 'Amiin.

Posted at 09:50 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Wednesday, February 18, 2009
Baby Girl Kick

Di tengah malam,
Di pagi hari ketika bangun tidur,
Di pagi hari menjelang dhuha,
Di siang hari,
Di sore hari,
Di banyak sekali waktu, almost all the time in a day

My baby girl, setidaknya masih ‘girl’ hingga saat ini, menendang-nendang perut.. awalnya terjadi kira-kira di bulan ke-4 kehamilan. Rasanya seperti kedutan atau seperti disetrum listrik rendah voltase, kadang juga rasanya seperti gelembung-gelembung udara/ gas kentut.. :D
Bertambah hari-pekan-dan bulan, tendangannya semakin aktif dan keras. Sekali waktu rasanya bikin pingin pipis, kali lain bikin lapar, waktu lain bikin mual, bisa juga bikin mo BAB.. tapi apapun rasanya, tendangannya adalah hiburan yang paling menghibur yang bisa aku rasakan.
Aku selalu merasa dia ingin menyampaikan banyak sekali pesan dan informasi kepadaku

Ketika aku menangis, dia menendang, dan aku yakin dia sedang ingin menghibur bundanya. Malah pernah, aku tergelak-gelak habis menyusuti air mata, karena gerakan si dedek jadi heboh.. kayak nge-dance gitu. Well, emang sih bundanya kalo emosional, dedeknya jadi ikuttan emosional.. kasihan, mungkin di alam rahimnya, dedek jadi sumpek kalo bunda emosional.. mungkin kalo dia bisa ngomong dia akan bilang “Duuh, plis dong bunda don’t cry for me argentina, aku kan jadi gerah di sini” sambil Dug, Dug, Dug, ditendangnya perut bunda dengan heboh. Hmm.. seperti apa yah alam rahimnya itu?
Ketika aku sholat, dia menendang, aku yakin dia sedang ikut sholat bersama bundanya, dia menendang terutama ketika aku membaca Al-Fatihah dan surat setelahnya.. seolah2 dia ingin membetulkan hafalan bunda yang kacau balau.
Ketika aku butuh teman, dia menendang, aku yakin dia sedang mengajakku bermain dan bercanda..
Ketika aku sedang kesusahan, dia menendang, aku yakin dia ingin mengatakan bundanya, “nda.. i’m here for you”. Dan karenanya aku akan membalas, “yes dear.. kita selalu bersama, berdua, dirimu yang bisa memahami bunda...” :D
Bersama tendangannya, aku merasakan dukungannya ketika aku ledek-ledekan ama ayahnya, aku selalu bilang “tuh kan, si dedek gengku nih, ayah mah gak asik”. Ayahnya paling kena kalo digituin, karena dia merasa punya saham dalam pembentukan jadinya si dedek, maka ayahnya suka gak mau kalah “enak aja, dedek kan ngebela ayah, dia sebenernya bilang pro ayah. Dia kan dedeknya ayahh”

Paling susah kalo udah malem, udah tengah malem, si dedek masih belum mau istirahat, ngajak maiiiiiinnnnn terus. Bundanya jadi gak bisa tidur, biasanya si dedek kena tegur bunda.. “Dek, mainnya udah sih, kan udah malem, waktunya istirahat..”. But she’s always moving and kicking, and moving and kicking, and moving and kicking...

Repot lagi kalo aku terbangun di tengah malam karena tendangan dedek, kadang susah mo tidur lagi.. dan tau2 perutku lapar, apalagi sampe bunyi krucuk-krucuk seperti tadi malam. Wah, bundanya terpaksa menyiapkan lauk dan nasi di tengah malam. Karena khawatir si dedek kelaperan, dan yang dia makan malah ketuban. Kalo ketuban habis bisa gawat cerita nanti.. makan tengah malem itungannya jadi kyk sahur sih, tapi nyatanya gak pernah berani mo puasa. Apalagi di saat-saat sekarang, di saat dedek bener2 butuh makan terus dan terus..

Padahal ibu hamil yang lain cuek-cuek aja tuh mo puasa, puasa ya puasa aja, tawakkal gitu loh.. klo dipikir, kenapa ibu2 di Ghaza bisa pada melahirkan dengan selamat ya, padahal bantuan makanan untuk mereka dihalang2i terus.. Subhanallaah.. jadi apa bunda perlu puasa ya, dek? Biar dedeknya militan gitu.. hehe. Hmm.. pikir2 lagi deh. Yang kepikiran ama bunda siiihhh, bulan ramadhan tahun ini bisa2 bunda gk ikut puasa, karena dedek kan lagi aktif menyusui... kalo bunda gk makan, bisa-bisa ASI gk keluar juga, kasian si dedek kalo kelaperan.. wah, ini berarti bunda harus belajar lebih banyak lagi fiqh ttg puasa nih dek...  

Hmm yah, segala komunikasi yang kami bangun bersama, membuat diriku (dan ayahnya sih) penasaran ingin segera bertemu dengan dedek. Akan seperti apakah dirimu dek?

Kami mengira, pipinya akan chubby, berhubung kedua orang tuanya gk ada yang kurus.
Juga berkulit hitam, tapi manis, karena nyatanya kedua orang tuanya begitu.. hehe (walaupun ayahnya kekeuh kalo dia sebenernya gk item, Cuma karena kebanyakan main di bawah matahari aja jadi item, yah terserah ayah deh, nyatanya ayah gk putih kayak ari wibowo jg kan? Mungkin ayah masih merasa dirinya mirip stephen chow, hihihihi).

Sisanya masih misteri, bentuk matanya seperti apa (mataku lebih sipit daripada mata mas), bentuk alisnya seperti apa (alisku naik, alis mas menurun), kelopak matanya bagaimana (kelopak mataku sedikit, sementara mas banyak), bibirnya gimana (bibirku cenderung menurun, sementara bibir mas seperti tersenyum terus)...

Aku juga penasaran, apa rasanya ya berada di alam rahim sana..
Mendengar suara deru motor dan mobil ketika bunda naik busway, suara debum debum kereta ketika bunda naik KRL, mendengar percakapan bunda dan ayah, suara mixer ketika bunda mengocok adonan kue, suara bunda tilawah, suara musik dari orkes kampung, suara petasan ketika tahun baru, suara ivan gunawan di kissvaganza (hyy.. :D)..

Mungkin seperti mendengar suara-suara dari balik membran. Seperti suara yang teredam. Ayahnya yang suka eksperimen itu suka bisik-bisik dan halo-halo di dekat perut bunda, “halo halo.. tes tes, dedek lagi ngapain, halo halo..”

Beginilah dek, kelakuan orang tuamu.
Beginilah rasanya dek, menghadapi hari demi hari dengan berdebar menanti kehadiranmu,
Penuh rasa penasaran, khawatir, bertanya-tanya, norak dengan segala tendanganmu, protektif abis2an dengan segala vitamin, makanan, susu, apalah itu..
Makanya dek, kami berharap kamu jadi anak yang solih/ah. Sehat fisik dan jiwa. Berjiwa besar, dan mengasihi sesama. Ah, pokoknya banyak harapan. Bahkan bunda sudah memikirkan materi pembentukan jiwa untukmu kelak, yang paling penting kamu harus nurut sama ALLAH dan orang tua. Bunda akan sangat senang kalo kamu tidak durhaka. ‘Amiin ya dek. Baik2 di rahim ya, hingga waktu yang sudah ditentukan-NYA kita akan bertemu. Bunda sayang dedek, cup. Luv u.

Posted at 04:38 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Coba ada kursus parenting skill yaa..

abis ngumpul ama ibu2 di pekanan kemaren, kepikir insight-insight baru deh tentang didik anak-anak.

Salah satu temenku yang kerjanya ngajar bilang gini, ada muridnya yang emang berasal dari keluarga yang rejeki ekonominya sangat baik, bilang ke temenku "ibu.. udah berapa kali naik pesawat? aku dong.. kalo liburan sering ke luar negeri, jadi aku sering naik pesawat"

Temenku yang lain menimpali, "itu tuh anak saya, pulang dari main ama temen2nya, ada temennya yang bilang gini  'aku kan abis dari lippo, abis beli ini-itu dong', temen yang lain nimpalin 'aku juga mau ke lippo, mau beli ini-itu juga', akhirnya anak saya pas pulang minta diajak ke lippo minta beliin ini-itu"

Si ibu suhu nambahin cerita, "Ada juga temen anak saya, baru kelas 2 SD, udah boleh bawa HP ama ortunya. Pas lagi makan siang bareng, kebetulan menu dari sekolah gak cocok ama seleranya, dengan entengnya dia nelpon ke rumah dengan HPnya dan omongannya kedengeran ama temen2 yang lain 'ma, aku gak suka ama makanan di sini, bawain udang dong'.. dan ajaibnya dibawain udang lah si anak itu dari rumah. Gak cuma itu, kalo ada apa-apa, dia sering banget nelpon ke rumah dan komplen 'aduh, aku gerah nih, di sini panas, sebel deh', macem2 gitu deh".

Aku prihatin banget dengernya. Aku gak akan bilang, anak-anak jaman sekarang kyk gitu yah.. Tapi aku bisa bilang, memang banyak orang tua suka salah kaprah dalam menanamkan nilai-nilai kepada anak-anaknya. Kasih sayang diwujudkan dalam pemberian materi yang banyaaak.. dan pada akhirnya membuat si anak sombong, suka pamer, lemah memahami empati, manja, dll.. Padahal tidak jarang, mereka adalah anak-anak dari orang tua yang belajar islam secara rutin.

Dari aku kecil, alhamdulillaah aku selalu merasa kecukupan. Artinya, kalo aku mau minta apapun ke orang tua, insyaALLAH orang tua pasti bisa memenuhi. Tapi yang sering terjadi, dalam memoriku sekarang, aku inget banget, bapak atau ibu sering menolak membelikan dan memberikan apa yang aku minta.  Aku dulu seriiiinnnngggg banget menganggap orang tuaku tuh pelit. Apa sih salahnya aku pingin roller blade (pas jaman aku SMP roller blade kan ngetren banget tuh), apa sih salahnya aku pingin jajan makanan macem2.. yah pokoknya kesenangan anak kecil lah.

Pas SMP, aku bergaul ama anak-anak yang 'gaul' gewtoh loh bo'...
Rengekanku ke ortu makin mahal deh, minta beli segala sesuatu yang merk terkenal. Pernah minta beliin sepatu merk terkenal seharga 200 ribu (baca: ini 200 ribu tahun 1996 loh..). Pikiranku waktu itu, bapak kan duitnya banyak, lagian aku kan gak minta sepatu yang harga 300 ribu.. gak papa doong.

Akhirnya bapak yang sebel ama rengekanku yang non-stop, ngebeliin juga. Eh, pas pulang ke rumah, ibu nanya.. itu beli sepatu harganya berapa? pas ibu tahu, ibu gak marah sih.. tapi ibu cerita gini.. "Nur, padahal tadi tuh ada tetangga yang dateng ke rumah, minjem duit 20 ribu aja.. buat beliin sepatu anaknya yang udah jebol. Dia juga gak bisa bayar SPP anaknya sekian bulan.. "

Saat itu aku mikir, dan merasa tertohok. Di kamar aku nangis.. Menyesal dan teriris. Belakangan hari kemudian, aku terus belajar dari perilaku ibuku.. Yang selalu peduli tetangga, punya list daftar orang yang rutin disedekahin ibu, mulai dari nenek singkong yang jual sapu lidi keliling, hingga janda-janda tua, hingga tukang becak yang anaknya banyak dan ga muat tampung di rumahnya..

Hal itu aku belajar, seorang anak belajar empati, rendah hati, dan menolong orang lain.. terutama dari tindakan nyata orang tuanya. Tidak sebatas hanya perkataan bapak atau ibunya bahwa kita harus menolong orang lain, sedekah dst..

Permasalahannya sekarang, bisakah aku jadi orang tua seperti itu?

Aku tanyakan pertanyaan itu pada suamiku, "Mas, udah siap belum jadi orang tua? Pe-eR kita banyak lho.. "

Bismillaah ya ALLAH..

Posted at 04:09 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Self Movement

Gak nyangka.. Ternyata 'kesibukan tidak bekerja di kantor' dengan 'bekerja di kantor' malah lebih sibuk pas udah gk kerja di kantor.

Paling nggak, sekarang2 ini, ada 3 fokus yang lagi dikerjain:
1. Monitoring bayi dalam kandungan
Semakin bertambah bulan, semakin banyak hal yang kudu dilakukan untuk persiapan pra hingga pasca bersalin. Sekarang gak boleh kalo cuma dateng check up ke dokter cuma diem dan pasrah, kalo ada pertanyaan harus ditulis dan dibawa ke dokter. Nggak boleh lalai dalam asupan vitamin, obat, makanan, susu.. HARUS memperhatikan hak dedek untuk istirahat, makan, ngobrol, didengerin tilawah, tidak didengerin perkataan aneh2, jaga emosi, beritikad baik sekeras mungkin berusaha menjauhi KEMALASAN (biar dedeknya gak ketularan males, but it's so hard to do!! hiks..), mendata dan bela-beli perlengkapan bersalin, perlengkapan menyusui, dan perlengkapan baby (lengkapnya liat http://nuymom.multiply.com aja deh).

2. Running sistim kasir dan monitoring stok mini market (punya mom)
Paling nggak, sistim kasir baru ini harus udah bisa jalan dan dipahami dengan baik oleh seluruh karyawan toko sebelum usia kehamilanku 8 bulan. Which means, harus udah kelar paling lama sebulan lagi. Makanya harus dikejar banget dari sekarang, dijabanin juga deh bolak-balik Depok-Jakpus-Cimone saban hari untuk ngelarin ni sistim, walau kalo kecapean bisa gak 'kerja' dulu sih.. alias stay di rumah aja..

3. Jadi IRT yang baik dan benar
Walau ada kalanya bisa seharian di rumah. Tapi itu artinya badan lebih pegel daripada jalan keluar2. Karena pasti nyelesein cucian piring, setrikaan, masak, bebersih, gitu2 lah.. memastikan ketika suami pulang rumahnya bersih dan sedap dipandang mata, cucian dan setrikaan gak bertumpuk, masakan tersedia untuk perut suami yang lapar setelah seharian kerja, udah mandi supaya cakep dipandang suami (dan sadisnya, suami lebih suka nuduh 'BELOM MANDI YAAA????'.. ketauan gak usah mandi sekalian aja kali yaa.. huh). Bayangin deh, badan udah pegel (kan ngapa2in sambil bawa dedek dalam perut, jadi lebih gampang pegel), bawaannya jadi pengen istirahat tiduran, giliran suami pulang, nuduh lagi deh "Ngapain aja seharian? tidur aja ya".. KEKI DEH KITEEE.. Gak liat itu setrikaan udah abis, masakan udah jadi, lantai udah disapuin, dan badan udah wangi sabun shampo gini... huiks. Kalo udah keki, diem aja deh senyum2.. Biarlah hanya Allah yang menurunkan hidayah kepada hati2 yang dikehendakiNYA. heheh... amiin

4. Menyiapkan untuk "itu tuh..ada deh"
Untuk persiapan nyiapin "itu", aku mo baca-baca dan ngerjain soal TPA dan matematika, juga ngereview lagi Psikologi Umum dan mempelajari update-update Tema Psikologi Industri Organisasi. Hehehe.. kayaknya udah ketauan ya aku lagi mempersiapkan apa..

Spesific actionnya, mencoba mengerjakan latihan soal-soal math dan logika secepatnya. Ngerjain 60 soal dalam 90 menit. Trrruuusss.. mo mempelajari istilah bahasa Indonesia yang extravaganza dari koran2 di kolom editorial, sekaligus ngupdate terus berita terkini, supaya gk cengok pas ngerjain TPA nanti.

Alhamdulillaah klo english sih gk terlalu masalah ya (jiee.. sombong). Lha namanya english mah dari jaman jebot ampe sekarang kan  grammarnya itu2 aja.. Kata suami, masak TOEFL nilainya bisa 551, ngerjain english TPA aja gak bisa. Kalo sampe nggak bisa, berarti nilai TOEFL kamu palsu ituu..

5. Aktivitas additional lainnya, paling nyikotes2in.. which ai ndak akan nrima proyek nyikotes lagi kalo udah maret, gk yakin deh bisa masih lincah wara-wiri.

Bandingin deh dengan kerjaan terakhir, banyakkan duduk di depan komputer, 8 jam sehari. Mending kalo kerja, lha ini.. heee.. tekadnya kalo ntar suatu hari balik lagi 'ngantor', harus posisi yang lebih strategis, gak harus jadi bos sih, maksudnya yang lebih nggaya mikirnya gitu lho. Lebih nganalis, lebih memutuskan, lebih jadi penanggung jawab sesuatu, gitu2 lah.. tapi itu nanti sih, kalo emang segala sikon pas. Kebayangnya, kalopun balik ngantor, paling nggak 2 tahun ke depan, mo membina anak dulu.. (mudah2an) bisa membina anak dengan optimal. 'Amiin..

Posted at 04:06 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Previous Page Next Page

Nuri Sadida

"O-owh.. anda nyasar di diari terbuka bundanya maryam"

    follow me on Twitter




    Free shoutbox @ ShoutMix

    VICTORY 4 PALESTINE:

    .::.info palestine
    .::.save palestine.::.

    WELFARE JUSTICE:

    .::.Jadwal Kajian Online.::.
    pusat.::.
    nyolot.::.
    di negeri sakura.::.

    NANGGA
    .::.Badak Palembang.::.
    .::.Salma & Bune.::.
    .::.mba yani.::.
    oned::
    cinint::
    ::chomey::
    weiceh::
    nimol::
    humas bem-ui0506::
    farah::
    fadil::
    Aresto::
    indra::
    awan::
    agah::
    udiutomo::
    emma::
    solilokui::
    mba gina::
    mba rieska::
    k'hendra::
    Mbak HTR::

    SOK MAEN:
    Psikologi UI angk.2001::
    perpustakaan islam::
    belajar nulis::
    biasa wae::
    dakwatuna::
    tafsir hamka::
    muslim girl magazine::

    online
    Indonesian Muslim Blogger

    web analytics

    counter hit xanga


    << May 2017 >>
    Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
     01 02 03 04 05 06
    07 08 09 10 11 12 13
    14 15 16 17 18 19 20
    21 22 23 24 25 26 27
    28 29 30 31


    If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



    rss feed