Lilypie Expecting a baby Ticker



Friday, January 08, 2010
Pindah Nggak Pindah

Ibuk-ibuk, bapak-bapak, semua yang masih mampir ke sini..
Si Nuyi (bisa dibilang) udah pindah kavling ke http://mbaknuri.multiply.com
Udah lama siiih.. Tapi berhubung blog ini udah makin terlantar, jadi (bisa dibilang) kayaknya mungkin dan bisa saja..

Nggak akan nulis di sini lagi..

Mudah-mudahan bisa saling hai-hai-an di kavling-kavling yang lain yaa... Tengkyuuuu


Nuri - Bunda Maryam

Posted at 09:13 am by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Thursday, November 05, 2009
Sudah CumLaude Sarjana Asi X (nulisnya S. AsiX ya?)

Believe it or not, aku mau nulis di sini udah terharu duluan.. Alhamdulillaah.. segala puji bagi Allah yang udah mengizinkan kami berdua selamat sehat wal 'afiat sukses di 6 bulan pertama kehidupan maryam.

Sekarang jam 00:45 WIB. Persis tgl 4 November. Memang 6 bulan lalu, 4 Mei 2009, maryam belum lahir.. (dia lahirnya jam 17 sih). Tapi bundanya udah nafsu banget pengen ngasih selamat buat maryam (pengen nyium2in dia gituu).

Mo bilang apa ya sama maryam..
Gini..
Nak, selamat ulang tahun yang ke 1/2 yaa.. Bunda bangga atas pencapaian kita berdua sehingga maryam berhasil jadi sarjana asi eksklusif, jadi kamu berhak menyandang nama:

Maryam Mufida S, Asi X


Oiya, IPK kamu 3,9 lho.. kok nggak 4 aja bunda? iyaa, soalnya kamu kalo lagi dimandiin suka njilat2 air mandi sih, botol minyak telon juga suka kamu jilatin, apa aja dijilatin, 3 hari pertama kena sufor di RS. Untung kamu mik asi terus, jadi ga pernah sakit (sekali pilek ding).

Mudah-mudahan pencapaian ini bukan akhir, karena kamu masih harus melanjutkan paskasarjana ASI. Kita ngebut bareng ngejar gelar Magister (kamu magister ASI, bunda magister psikologi, hehe). Walau nampak jelas kamu kayaknya bakal lebih dulu dapet gelar itu ketimbang bunda yang baru dapet gelar itu, insyaALLAH, 22 bulan lagi.

Semoga tetep jadi maryam mufida yang sehat, lucu, pinter, cuantik luar dalem, cerdas, nurut, solihat, dan makin bermanfaat bagi ummat.

Kalo inget beberapa kejadian kemaren-kemaren yang bikin bunda sempet was was ga bisa nyarjanain kamu jadi S.AsiX, jadi haru sendiri..
  1. Bunda sempet pontang-panting ngebut ngojek bela-belain pulang di sela istirahat kuliah pas dilaporin maryam ogah mik asi dari botol, iya ya, kan maryam cuma mau mik dari bunda ya
  2. Di awal sempet buang 300 ml ASIP karena tutup botol penyimpan ASIP ada karatnya (bunda dulu masih bodoh, tutup botol c*r*l*s direbus juga, makanya jadi timbul cairan karat), gara-gara buang banyak banget, ASI bunda sempet ngedrop, kepikiran kali yaa
  3. Maryam minum sufor di 2 hari pertama lahir, gara-gara bunda terlalu khawatir pas dibilang DSOG maryam bisa dehidrasi kalo ga minum.. padahal asi bunda belum keluar saat itu
  4. Gara-gara, lagi-lagi kecerobohan bunda lupa kalo nyairin bunga es di kulkas kelamaan, stok ASIP bunda jadi mencair semua, dan hasilnya again.. beberapa botol terpaksa dibuang karena basi. Huh
  5. Beberapa mati lampu yang bikin was was, tapi sekarang udah lebih tenang menghadapi mati lampu, karena bunda tinggal ngepung stok ASIP dengan ice gel.. untuk memperlama ASIP mencair. 
  6. Orang-orang udah pada gemes pengen nyuapin maryam dengan all those cakes, air putih, coklat, dan muacem-muacem.. (bayangin, terakhir kali pas main ke rumah eyang, bunda cuma keluar kamar 5 menit, pas bunda balik ke dalam kamar, di tangan maryam udah tergenggam coklat batangan yang dikasih eyang,, uuugghh, untung ga dijilatin ama maryam)
But that's over now.. Berikutnya tantangan akan lebih berat, karena bunda bertekad memberikan homemade food seperti bunda Zainab Al-Ghazali yang bertekad hanya memberikan makanan yang dibuat tangannya sendiri kepada anaknya.. Bunda lagi-lagi akan bekerjasama dengan serius dengan Mbak Tatik, karena kuliah bunda yang juga makin berat.. Walau S2 Asi nampak masih jauuuhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh, tapi mudah-mudahan bunda bisa mencapainya bersama maryam..
 
Jangan lupa kita berikan penghargaan bagi orang-orang yang udah membantu mensukseskan keberhasilan kita,
Mmm.. paling berjasa mbak tatik, yang udah dengan sabar dan tabah ikut berjuang, berempati sama bunda, dengan memberikan ASIP ketika bunda kuliah..

Buat Ayah, yang rajin ngingetin bunda minum madu, habbatussauda, susu, dan makan kurma, sayur2an, dan protein yang baik supaya produksi ASI bunda lancarjaya

Buat Tetangga, bunda rana, yang udah memberikan tips-tips berharga seputar ASI (plus minjemin sterilizer, hihi)

Buat eyang ti dan eyang kakung, yang rajin memantau perkembangan maryam dan ngingetin bunda juga, nyuplai nutrisi, ngedoain, de el de es be semenjak maryam dalam kandungan..

Buat breastfeeding moms all over the world, yang secara langsung dan tidak langsung, terutama lewat mailing list asiforbaby, supported me all the valuable knowledge about breastfeeding...

Cuma bisa bilang, "Terima kasih..BANYAK". Luv u Moms

Posted at 01:33 am by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Thursday, October 08, 2009
Orang "senang-senang" macam apakah dirimu?

Gimana cara kamu mengisi waktu luang (bersama keluarga)? Khususnya bersama suami atau istri kamu?

Dulu dulu, sebelum nikah, saya yang emang doyan nonton film di 21 selalu punya bayangan kalo ntar-ntar udah punya pacar (resmi secara agama, hehe), saya pasti sering ajak dia ke 21 untuk nonton. Yah, walaupun ga harus nonton melulu sih, bisa kan makan dimana gitu, belanja-belanja.. yah, tipikal kebanyakan orang pacaran gimana sih, seneng-seneng kek gitu lah..

Tapi oh tapi..
Ternyata saya dapat pacar (yang resmi secara agama) yang punya selera 'senang-senang' yang sama sekali berbeda dari orang kebanyakan. Jadi kalo mo ngajak dia ngisi liburan or ngisi wiken, apalagi ntar kalo kita udah punya beberapa anak yang udah gede-gede, ide dia mengajak kami sekeluarga adalah ke... musium, i'tikaf, pameran buku, dan ke tempat-tempat mendatangkan manfaat lainnya.

Hmm.. harusnya saya bersyukur ya dapet orang kyk gini.. mmmh ya gimana ya, bersyukur sih.. huhu. (tampak kurang ikhlas bersyukurnya). Alhasil semenjak saya nikah bisa amat dihitung oleh jari (atau ga pernah ya??) frekuensi saya CUMA berdua sama dia nonton film ke 21. Pernah sih beberapa kali saya nonton 21 ama dia, tapi itu juga bareng keluarga saya. Maksudnya dengan bapak, ibu, kakak dan adik saya.

Yang pertama di lebaran tahun kemarin, nonton laskar pelangi, itu juga saya sampe mewek (beneran!) pingin nonton ke 21 sama dia. Bapak saya sampe ikutan ngebujuk suami lho (duh, klo inget malu2in aja).. kata bapak "udah lah diturutin aja, namanya juga lagi hamil, ntar ngidam ga keturutan lagi..". Dan akhirnya suami setuju ikut ke 21, entah karena kasian ama saya yang lagi hamil dan kepengen nonton, atau malu ama bapak saya (or mertua dia) kalo ketauan tidak memperlakukan saya dengan proper.. hihi.

Yang kedua, di ujung hamil, ga di ujung2 banget sih.. tapi secara hitung2an saya waktu itu.. mumpung libur dan mumpung belum keberatan bawa bayi dalam perut.. kalo udah hamil tua banget, dan kalo keburu lahir, bakal lebih refot lagi mo nonton ke 21. Waktu itu nonton filmnya adam sandler.

Nah, setelah itu.. saya ga pernah lagi deh nonton di 21 ama dia..

Sering-seringnya, kami nonton film donlodan bareng lewat laptop. Kata dia sih, murah meriah, ga perlu bayar karcis, ga perlu jalan cape-cape ke 21, ngantri beli tiketnya.. mengurangi kans untuk belanja ga perlu.. dan yada yada lainnya..

Belakangan saya memang lebih pasrah dan ga menuntut ngajak suami lagi ke 21. Lebih karena alasan punya si maryam mufida yang masih di periode asi eksklusif, jadi pasti ga konsen juga nontonnya karena ninggalin maryam di rumah.

Juga, semakin ke sini saya makin menyukai ide nonton film bersama di laptop. Soalnya bisa sambil tidur-tiduran, kalo kebelet pipis filmnya bisa dipause.. mo nonton film2 lama juga bisa (terakhir kami wikenan nonton groundhog day lho.. hehe), sambil nonton bisa disambil makan nasi atau nyusuin anak (haha).

Tiba-tiba entah kenapa, suami saya punya ide untuk menghibur saya "Nonton ke 21 yuk". I look at him and say, "ogah ah, nonton di laptop aja". Dan kata suami "Yak, kamu lulus".

Posted at 08:11 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Monday, August 24, 2009
a bad mother or a bad muslim?

Hari ini, bunda nyaris buka puasa sebelum maghrib euyy...

Ceritanya gini..
Bermula dari jam 14.30, si cikuhuwahuwa maryam mufida-ku yang solihah cantik rupawan,  muntah.. Bunda bete dooong, soalnya udah jam segitu ASI dari pabrik udah tiris. Tambah dimuntahin pulak.. Hggh, dan betul saja, jam 15.30, ASI bunda sukses KOSONG-song. Panik lah bunda.. si maryam pakek acara rewel pulak, dan dilanjutkan dengan lemes, lalu mata redup-bin sayup, dan bobo' deh.

Nnnah, tanda-tanda itu bikin eyang ti-nya maryam curiga kalo si plentus ini lagi lemes karena kurang mik ASI-nya. Langsung aja eyang ti protes ke bunda "udah deh, buka aja.. kasian tuh maryam lemes gitu.. duuh, mana tadi muntah lagi, pasti masuk angin deh". Dalam hati bunda, sebenernya bunda gak tega--udah mo nangis aja-- pan eik kesiyan juga ama marince..

Tapi gak tau napa, bunda masih punya feeling kalo maryam sebenernya bukan lemes, tapi emang dasar lagi ngantuk aja.. Emang tuh anak kalo udah kelamaan melek (kira-kira 2 jam-an lah) ya pasti ngantuk... Tapi gimana yah, bunda bimbang euy. Gimana klo ternyata dia bener2 lagi lemes kurang mik ASI. Akhirnya bunda mulai mo bikin susu nih, udah naro beberapa sendok susu ke gelas, tinggal diseduh aja. Paling nggak, pamer ke eyang ti kalo bunda udah siap2 mo buka puasa... ngademin hati eyang ti, gitu. Sambil, bunda sms ayah.. minta saran, mendingan buka puasa gak yaa.. respon ayah sebenernya udah bisa diduga, kata dia "ga puasa juga gapapa". Tentu saja lah, bunda sms ke 100 orang pun, pasti 99 di antaranya nyuruh bunda buka puasa.. for the sake of baby's health. Walaupun gapapa buka puasa, tetep aja hasrat perfeksionisto dalam diri bunda rada-rada berat. Maju kena mundur kena gitu, kalo bunda nerusin puasa.. i feel like i'm a bad mother. Kalo bunda batalin puasa, i feel like i'm a bad muslim. Ya ampuuun, padahal jelas-jelas di Al-Qur'an ada keringanan bagi ibu menyusui kalo mau gak puasa karena mengkhawatirkan kondisi bayinya. Tapi teteeeuupp.. bunda teh rasanya gimanaaa gitu kalo gak puasa.

Akhirnya susu udah ditaro gelas, tapi belum diseduh, bunda malah wudhu, trus sholat ashar. Lagi sholat ashar malah gak khusuk mikirin kalo2 maryam sakit gimana, bayi bisa maag gak yaa? dll..

Abis bunda sholat ashar, bunda nyiap2in mandi sore jeng marince.. Jam 16-an, si neng bangun, alhamdulillaah bangunnya ceria. Langsung mandiin, kelar mandi, susuin seadanya.. jam 17.30 diajak keliling komplek pake stroller..

Bunda setiap menit ngeliat jam melulu. Rasa bersalah ngejedug-jedug hati bunda.
5 menit menjelang maghrib, maryam bobo' lagi.. entah karena ngantuk bener, entah karena lemes gak minum ASI. Eyang ti makin protes ama bunda, "Kasian banget itu bayi baru 3 bulan disuruh puasa.. tega banget deh, udah lemes-lemes gitu".

Ya ya ya, akhirnya bedug maghrib. Teng!!
Bunda langsung minum anget2. Langsung aja makan nasi. Biar produksi ASI langsung jalan...

Akhirnya eyang ti bersabda "Besok kamu gak usah puasa!!!!"
Hggh, baiklah.. bunda memutuskan besok bunda gak puasa aja deh. Biar lemak kembali nimbun, mungkin 2 hari kemaren ASI masih produksi terus sampe sore karena masih ada lumayan cadangan lemak kali yaaa.. Ah, wallahu'alam. Walaupun bunda keukeuh percaya bunda dan maryam kuat menjalani puasa, tapi ALLAH knows better.. there must be a reason why HE put that verse in Al-Qur'an, the verse that support breastfeeding mother in Ramadhan.

Mangka dari itu botol TOMTIP...

Segeralah dataaaaannggg!!!! biar bunda punya bantuan untuk ngasih ASI ke maryam neeh

Posted at 08:43 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Saturday, August 22, 2009
Evaluasi hari pertama puasa busui

Alhamdulillaah.. hari pertama puasa poll bedug megrib sebagai busui. Kesan-kesannya? gak lemes2 banget sih, juga gak mpe keliyengan kayak cerita2 busui lainnya. Malah baru kerasa lemes pas udah buka dan udah makan malam *tubuh yang aneeeh..* Mungkin karena di rumah gak ngapa2in yaa.. maryam juga sangat kooperatif, gak minta digendang-gendong mulu. Tidurnya relatif pules, sampe bunda kira dia lemes karena ngerasain puasa juga (hehe..), trus gak rewel juga (oh sangat menghibur hati bunda yang was-was).. Singkat kata singkat cerita, insyaALLAH bunda masih akan terus lanjut puasa.

Walow begitu, ada sebelnya juga nih.. karena Maryam sangat tak sudi minum ASIP dari sendok maupun feeder cup. Dilepeh2, kepalanya geleng2,  Ini jelas bikin bunda kepikiran.. gimana klo ntar ditinggal kuliah? Udah mana puasa masih ada 29 hari lagi. Kerasa banget kalo gak dibantuin ASIP, stok susu fresh makin nipis menjelang jam 17. Apa ini permainan persepsi aja yah? But eniwei, setelah pemikiran luamaaa, berminggu2, bahkan take months.. Akhirnya bunda nyerah dan order tomtip. Bunda sedih banget kalo ASIP yang udah dikumpul dengan kesungguhan, dilepeh2 ama maryam. Bunda juga kepikir kebutuhan "oral" di tahap perkembangan bayi umur segini, kalo mulutnya gak puas, bisa2 masalah di usia dewasa nanti (hehe.. percaya juga bunda ama aliran psikoanalis). Bismillaah aja deh, mud2 gak bingung puting.. sejauh ini belum ada yang bersaksi bingung puting karena tomtip sih. Lagian, insyaALLAH dia nen dari tomtip dalam sehari paling banyak cuma 3x kok.. Itung2annya, kalo dalam sehari maryam nen 10x, bunda masih menang kemana-mana daripada tomtip yang cuma 3x. Dan karena argumen-argumen inilah, ayah maryam setuju bunda beli tomtip, gitu juga eyang ti.

Kesimpulan, hari pertama sukses.. and we'll see for the next 29 days.

Posted at 11:39 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Friday, July 17, 2009
She's no longer newborn

Gendhuk mary-ku hari ini 2m 13d.. eyang putrinya udah menobatkan segala istilah jawanya yang njempapleng lah, glembus lah, nyelelek yang intinya me-refer ke makna betapa tembem, ndut, dan watever cocoknya apa lah.. pas 2m 4d nimbang di posyandu beratnya udah 5,3 kg. Udah 2x lipat dari berat lahir, kali sekarang udah 5,5 ya.. belum bisa aplod foto dari hp dan kamera nih (buat yang udah pengen liat kek gimane tampangnya si mary sekarang). Soale komputer terterjang trojan dan virus2 paling cihuy seluruh dunia (ini ol pake laptop), sehingga hpku gak kebaca ama n*kia-nya.. sementara kamera kalo dinyalain, tulisannya “over temperature and will automatically turned off” something like that..

Jadi terharu, my baby no longer newborn ya.. pake pospak (sesekali di malam hari dan kalo pergi2) udah yang size M.. kalo size S udah ketat gak muat.. reusable diapernya aja udah siap pensiun, siang ini mo nyoba popok all size (yeah, menyadari dalam 2 bulan udah berubah ukuran, jadi beli yang all size ajee).


**popok all size, beli yang murah.. yuuuk**



Trus kalo pas mandiin dia, badan mary udah manteb banget di tanganku.. kalo gendong dia pake kain batik udah pegel wa syukurillah.. untuuuunngg itu sling orderan udah nyampe rumah, udah dicoba dan waaw.. bisa gendong mary sambil hands free, bisa sambil chatting ama ayahnya, bisa sambil joget2, wacaca... subhanallah ya, padahal Cuma dikasih ASI doang.


**ini lho foto sling-nya, tapi perempuan yang di foto itu bukan akyu :p**



Tapi yang paling menyenangkan, dia udah sering banget ketawa2.
Dan yang paling nggak menyenangkan, dia masih belum bisa ngukur ukuran full lambungnya. Jadi kalo dia minta mik pasti bundanya kasih dong, eh gak taunya itu perut udah full, muntahlah dia.. hu-uh.
Yang nggemesin, jadi kalo tengah malem dia bangunin bundanya, dan bundanya terkantuk2.. seolah dia tau aja gitu caranya bikin bunda awake.. ya ketawa lah dia menunjukkan gusi2nya yang belum ada gigi.. ketawa deh bundanya, becanda deh kita berdua tengah malem..

Kuliah bunda baru akan mulai 1,5 bulan lagi.. tapi mengamati perkembangan mary hari demi hari.. jadi berat ninggalin dia di rumah nih, ntar jadi anaknya ART deh.. huhu.

Demi tetap menjaga komitmen ikatan hubungan ibu-anak, aku tetap akan:
1.    mandiin dia
2.    gantiin popok dia by my hand
3.    nyusuin dia fresh from the factory

Karena kalo dah kuliah nanti, dia akan menemukan sosok lain di hadapannya yang memakani dia (terjemahan bebas feed her) and change her diaper.. Untung baru kuliah, gak kerja 8 to 5.

Kalo anak kedua, ntar ambil S3 aja kali yaa.... hihihi..  

Posted at 10:15 am by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Monday, June 15, 2009
I Insist to be a Super Mom

Hal yang paling aku suka dari membuat rencana (dan kemudian rencana itu berjalan sesuai keinginan) adalah membuat laju hidup minim dari stress.

Memutuskan kuliah tahun 2009 ini, di jurusan yang terkenal kesibukan wira-wirinya, sambil punya bayi, tentu butuh sebuah rencana BESAR yang sangat MATANG (walau kuasa ALLAH tentu yang paling berperan).. karena tanpa rencana matang, potensi stress sangat berpeluang muncul.

Sejauh ini memang tidak menyepelekan situasi 'rumit' yang mungkin terjadi ketika menggabungkan kuliah dengan punya bayi, tapi fakta demi fakta teknis yang mulai terkumpul makin membuka mataku tentang.. it might really needs effort.

Contohnya, tentang tempat tinggal. Aku sangat mendambakan sebuah situasi ideal, dimana tempat tinggalku haruslah sedekat mungkin dengan kampus. Kalo bisa satu gedung dengan kampus deh.. hehe. Bayangannya, kedekatan lokasi bisa membuat waktu dan jarak berpisah antara aku dan maryam semakin pendek. Aku bisa sesekali pulang di sela waktu istirahat, minimal untuk menyusui atau menemani dia main, atau ketika aku tidak bisa pulang, maryam bisa menyusulku ke kampus. Syarat sebuah tempat tinggal dengan peranku saat ini sebagai istri dan ibu pun sebisa mungkin memenuhi syarat:1. bersih menuju steril, 2. lingkungan hidup/ tetangga yang nyaman, 3. dapat menampung sepasang suami istri, bayi, ART, dan barang-barang yang cukup "banyak" dalam ruang-ruang yang mumpuni, 4. secara umum bisa mendukung kondisi psikologis dalam menjalani peran dan aktivitas sehari-hari.

Realitanya, tentu sangat sulit mendapatkan tempat tinggal seperti itu. Saat ini ada kandidat tempat tinggal yang (kelihatannya) memenuhi keempat syarat di atas, tapiiii.. jarak ke kampus gak terlalu deket, tapi juga gak terlalu jauh, setidaknya tidak lebih jauh dari tempat tinggal yang sekarang. Not forget to mention, kualitas baik diikuti harga yang 'sepadan'. Tempat tinggal ini udah yang paling ideal yang bisa ditemukan, jadi kesimpulannya harus bisa mengatasi 2 kendala tersebut. Jadi, paling tidak ada 1 faktor (yaitu faktor tempat tinggal) yang belum bisa support realisasi rencana BESAR dan MATANG di atas.

Wajar aja lah kalo segala sesuatu tidak harus sejalan dan sesuai yang kita mau, pasti ada level tantangan dan ujian yang siap menghadang. and those obstacles exist to make me more mature.. insyaALLAH.

Faktor kedua adalah faktor beban kuliah. Aku tahu jurusan yang kupilih salah satu jurusan yang cukup berat beban tugasnya, walau aku sendiri belum kebayang detil beratnya seperti apa. Info dari teman yang udah duluan masuk jurusan ini dari 2007 lalu sharing tentang beban kuliah.. keliatannya yang paling 'santai' memang semester 1. Seiring dengan bertambah semester, maka jadwal makin padat. Rada tegang juga mikir meninggalkan maryam di rumah dengan ART.. Kalo cuma sekedar nyetok ASI di rumah mungkin bisa dikejar dan diakal2in, atau cuma sekedar mencukupi kebutuhan sekunder berupa barang ya InsyaALLAH bisa deh.. tapi kebutuhan attachmentnya dengan kehangatan bundanya? perkembangan emosinya? perkembangan bahasanya? perkembangan moralnya? 

Again, I discuss it with my Prasetyo. Kita sadar betul lah 2 tahun pertama adalah golden age seorang anak. Sementara kalo kata freud, 5 tahun pertama yang terekam dalam otak anak bisa tertancap kuat hingga dewasa.

Tentu dengan kesadaran itu, I insist to be a super mom.. Ngejar master degree (dan bercita2 cum laude, 'amiin) sambil punya bayi yang tercukupi kebutuhan fisik dan emosinya, entah gimana caranya. Soalnya aku sadar betul, saat ini bener-bener kesempatan yang langka untuk dilewatkan, lagi penuh2nya dukungan.. Jika aku bisa sampe di ujung sesuai dengan apa yang kucita-citakan, tentu hasil akhir itu akan jadi salah satu prestasi paling kereeen... Toh banyak perempuan yang bisa dan sukses lebih keren daripada aku, ada yang S3 sambil punya 2 anak.. ada yang kuliah, punya anak, di luar negeri.. Udahlah nuy, mantapkan!!

So here I am. Mantap walau agak deg2an.. Rencana BESAR dan MATANG tetap digagas.. Namun, porsikan tawakkal juga lah yaa.. toh jika diniatkan ibadah, mudah2an hambatan yang akan dihadapi diiringi dengan kemudahan. Semangat bunda!!

Posted at 12:48 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Wednesday, April 29, 2009
Bukan nodong, cumaa....

Sebenernya aku takut banget ngepost tulisan yang satu ini, terutama takut dimarahin bojoku. Aku udah bisa ngebayangin dia marah, ntar dia akan bilang:
“ Nggak tau malu” atau
“ Ngerepotin orang aja” atau
“ Matre banget sih”, atau
“ Ih, dasar tukang minta-minta” atau
“ Hapus segera itu posting” dan yang sejenisnya.. Well, i’ll take that risk **huhu**

Kenapa aku tetep ngepost tulisan ini? Gini ya, berdasarkan saran dari ibu-ibu di seluruh dunia (lebay), yang punya pengalaman ketika mereka melahirkan, banyak orang2 yang ngasih kado ke mereka dan pada akhirnya jadi mubadzir a.k.a gk kepake. Karena kado dari orang-orang biasanya setipe dan serupa. Gak bisa disalahin juga kan, namanya juga ngasih kado, kan gak pake janjian dulu. Oleh karena itu, menurut ibu2 itu, gak ada salahnya kita mendaftar kebutuhan kita apa dan disampaikan ke orang2 yang akan ngasih kado. Boleh dites, coba deh googling keyword “Baby Wish List”, di page pertama google pasti langsung muncul sederetan ibu-ibu yang memasang “Wish List” di blog mereka. (bukankah aku tampak amat sangat membela diri?).

Aku sendiri gak ngarepin kado yah **aah maca’ ciih**, bagiku kado berupa do’a udah merupakan kado terindah. Dan bagiku, jika aku bisa melalui proses bersalin dengan mudah, lancar, sehat, selamat bersama bayiku.. itu udah merupakan kado yang tidak ada duanya dari ALLAH SWT. ‘amiin.

Beribu ampun dan maaf, kalo aku eksplisit banget menyebutkan merk, toko tempat belinya, bahkan harga barang-barang ini.. Pertimbangannya karena aku pingin memberikan kualitas terbaik bagi bayi, jadi bukan karena gila merk atau nyari yang mahal.. Setiap merk dan setiap jenis barang udah melalui pemikiran, analisa, kontemplasi, dan peperangan dengan hawa nafsu calon ibu (susah deh, kerasa banget jadi objek konsumen potensial kalo lagi hamil anak pertama gini).

Tadinya sih berencana pingin beli semua barang ini sendiri, ya karena menghindari terjadinya barang dobel dari kado, aku menunda membelinya. Kalo diliat gk ada yang ngasih kado ini, berarti aku bisa beli sendiri, gitchu..Tampaknya sih, gk akan ada yang ngasih barang-barang yang ku-list di bawah ini.. Pertama, karena cukup membutuhkan modal.. Kedua, lha masangnya di Multiply sih, klo mo efektif ya masang di facebook. Cuma lebih malu lagi kalo masang di facebook, abis jejaringnya lebih banyak. (Aneh deh gw, sebenernya niat apa nggak masang list barang ini?)

Jadi... **ffuuhh, menarik nafas berat**, berikut ini adalah daftar kado yang mungkin bisa dijadikan pertimbangan bagi men-teremen yang emang ingin ngasih kado berupa barang:
 

1. Mini electric breast pump (BP) merk medela



Alhamdulillaah kan aku udah kterima kuliah nih, insyaALLAH rencana kuliah akan mulai bulan September. Nahh.. demi supaya bayiku nanti tetap dapet haknya berupa ASI eksklusif (cita2ku sih bayiku tetep dapet ASI sampe umur 2 tahun), maka ketika aku kuliah nanti, aku akan tetap memerah ASI dengan menggunakan bantuan alat BP ini. Aku sendiri rencananya kalo bisa sih gak pake alat, ada tuh teknik manualnya, namanya marmet. Teknik ini lebih murah (karena gak perlu beli BP), gak ribet dan katanya bisa memproduksi ASI lebih banyak. Tapi gk banyak ibu-ibu yang berhasil menerapkan teknik memerah manual. Penyebabnya banyak, bisa karena produksi ASInya memang dikit, bisa karena gak punya banyak waktu (mis. Ibu bekerja yang istirahat siangnya cuma 1 jam), bisa karena gak ngerti cara menerapkan teknik ini, atau kondisi-kondisi lain.

Perkara milih BP ternyata perlu perhatian serius. Karena gk semua BP terjamin bahannya dalam menjaga kesterilisasian ASI. Ada beberapa rekomen merk, salah satunya medela ini, model mini electric. Rekomen merk yang lain lebih mahal dan keliatannya tidak lebih baik kualitasnya daripada medela. Kelebihan medela ini konon, dalam kondisi waktu sempit dan berada di tempat umum (yang bisa aja sulit mencari tempat aman untuk memerah ASI), merk ini unggul karena modelnya gak ribet dan ketika memerah mesinnya tidak berbunyi berisik. Proses perahnya juga sesuai seperti pola menghisap bayi, dan tidak menyebabkan sakit pada ibunya. Alat ini juga yang paling banyak direkomendasikan di banyak RS di Indonesia.

Dimana mendapatkannya?
Oh gampang banget buuu.. (hehe), di toko bayi udah banyak. Paling gampang menemukannya di toko-toko bayi di ITC-ITC terdekat. Malah banyak juga toko bayi yang jual online. Salah satunya di link berikut ini

Berapa harganya?
Di pasaran biasanya harganya 700-800 ribu. Wuiihh.. lumayan ngerampok kantong ya. Makanya, aku ngerti banget kok kalo aku mungkin tidak akan mendapatkan kado ini.. hehe. Kalo yang 2nd mungkin bisa nemu di kisaran 400-600 ribu, tapi aku takut kalo pake barang 2nd, takutnya udah gak terjamin kesterilisasiannya.

2.  Dr Brown's 8-ounce Wide-Neck Feeding Bottle


Masih berhubungan dengan menyusui, dalam hal nanti si bayi ditinggal kuliah **oh, menuliskan hal ini sudah membuat hatiku patah**, maka si bayi akan diberi ASI melalui media lain. Media substitusinya bisa berupa sendok, gelas, atau botol. Pengalaman para ibu, kalo ngasih ASInya lewat sendok atau gelas, bayinya keburu gak sabaran dan ngamuk kalo lagi laper. Udah gitu biasanya tumpah-tumpah deh tuh ASI. Kan sayang ASI udah dikumpul2in dengan penuh perjuangan tapi malah tumpah. Jadi aku kepikir ngasih ASInya lwat botol.

Tapii.. tentu tidak sembarang botol. Bahan botol yang bagus itu adalah BPA free, yang tidak akan rusak karena mengalami proses sterilisasi berulang-ulang. Juga ujung botolnya tidak membuat bayi mengalami “nipple confusion”, kalo bayi mengalami “nipple confusion”, bisa-bisa bayi ogah menyusui langsung lagi dari ibunya.

Naah.. setelah baca testim sana-sini, insyaALLAH merk yang memenuhi syarat tersebut adalah botol dr Brown ini.. sebenernya gak harus merk ini kok, tapi yang penting BPA free dan wide neck.

Dimana mendapatkannya?
Di beberapa ITC ada, di online shop juga ada. Model dan harga bisa diintip di link berikut ini

Harga

80 – 90 ribu rupiah per botol

3. Bantal menyusui renata

Bantal menyusui ini konon terbuat dari bahan yang firm, adem, dan modelnya menyokong posisi menyusui dengan baik, bahkan bayi merasa nyaman ketika disusui di atas bantal ini (gak tau deh bayiku nanti nyaman apa nggak). Tadinya sih dipikir2, kayaknya nggak perlu beli bantal ini, lagian emang gak bisa pake bantal biasa? Memang sih alasannya karena faktor kenyamanan aja, gak seurgen faktor kritis seperti bisa mengancam kesehatan atau apa kalo gak pake bantal ini.. Hmm, yah, kebayangnya sih kan semakin nyaman semakin lancar ASInya, karena faktor kenyamanan psikologis bisa mendukung lancarnya ASI.. begitulah yang diterangkan ibu2 berpengalaman. ** Hehe, bisa aja aku cari alesan**

Dimana mendapatkannya?
Bisa ditengok di sini

Harga
Rp 180.000,-

4. Alas popok renata

Tau kan klo newborn baby bisa bangun 2-3 jam sekali? gk tau ya? sama.. aku juga sotoy aja.. hehe. Malah bisa lebih sering kalo tidurnya terganggu cuma karena alas tidurnya tergenang ompol.. O-owh. Makanya aku pengennya ketika si bayi tidur, dialasi dengan alas ompol yang tepat. Promosinya, alas ompol ini berdaya serap tinggi, beda dengan alas ompol lainnya. Gak cuma promosi dari yang jual lho, testimonial dari ibu2 yang udah beli juga bilang begitu. Maka aku jadi penasaran jua deh..

Dimana mendapatkannya?
Di link berikut ini

Harganya
48 ribu/ lusin
 
5.Reusable/ Cloth diapers
Di tulisanku sebelumnya, aku pernah sekilas review tentang reusable diaper atau cloth diaper. Jadi gak perlu aku ulas lagi yaa.. pengen nyoba juga sih merk Smart Nappy, hehe.. itu lho yang per bijinya aja 200 ribu-an.. **ampun aku jangan ditampar**. Tapi aku cukup tau diri kok (oh yeah??), intinya merk apa aja aku terima deh. Yang udah beredar di Indonesia ada beberapa merk seperti bumgenius, happy heiny, fuzzi bunz, dll.

Dimana mendapatkannya?
Kalo di toko bayi, setauku ada kayak di mothercare mall kelapa gading, tapi kalo di toko online, bisa liat2 deh di situs ini, ini, ini dan ini.

Harga
Karena beda merk beda harga, monggo diintip aja deh di masing-masing situsnya, supaya bisa dapet gambaran lebih jelas. :D

6. Takahi slow cooker/ penghancur makanan

Setelah ASI eksklusif kan bayi perlu makanan pendamping selain ASI. Nnaaahh.. slow cooker bisa membantu membuatkan makanan seperti nasi tim atau makanan perbuburan. Kenapa gak pake rice cooker biasa aja sih? Mmm.. gimana ya, karena gini, alasan pertama.. kapasitas slow cooker dan rice cooker beda. Kalo pake slow cooker yang kapasitasnya sedikit, cukup buat bayi.. sementara klo pake rice cooker nanti bisa kebanyakkan, dan salah-salah waktu, bisa-bisa jadi nasi atau berkerak atau apa. Alasan kedua, sebaiknya alat masak bayi dan ortu dipisah, biar gk nyampur2 kandungannya. Lagian, gk praktis aja sih kalo musti ganti-ganti makanan bayi dengan makanan orang tuanya, belum dicuci dulu..

Kenapa merk takahi? Hmm.. sebenernya gak ada special reason. Merk ini keitung murah aja. Mosok aku udah nyebut kado, minta yang harganya mahal pula? Walaupun gak nolak lho kalo dikasih food processor yang harganya bisa jutaan. **amppun.. aku jangan dilempar panci**. Takahi ini cuma 200 ribu-an kok **cuma??**

Selain slow cooker, aku juga dengan senang hati menerima kado alat-alat penghancur makanan, untuk buat puree.. semacam makanan yang super duper alus.

Bisa beli dimana?
Sama seperti yang lain, bisa dibeli di toko2 bayi kayak di ITC-ITC gitu atau di online store seperti di situs ini.

7. botol ASIP atau tutup botol UC1000 ukuran 500 mg (yang botol plastik).

Naahh.. inilah dia kado yang paling unik. Dijamin paling murah, kalo lagi jalan menuju RS pingin jenguk aku **hoho**, dan kehausan.. mampir dulu di toko dan beli minuman UC1000 ukuran 500 mg yang botol plastik.  Terus isinya dihabiskan, dan tutup botolnya dikasih ke nuri deh. Lebih menyenangkan lagi kalo langsung ada yang bawa 30 tutup botolya. Emang buat apa sih nuuy?? Jadi gini, ntar ASI yang diperah itu akan ditaro di botol UC1000 beling yang saat ini udah aku koleksi dan udah terkumpul sekitar berapa belas gitu.. Kenapa di botol UC1000? Kata ibu2 pejuang ASI, botol UC1000 relatif paling terjamin buat naro ASI dan bisa dicuci serta disterilisasi berulang kali. Dibanding dengan plastik khusus nyimpen ASI yang cuma bisa dipake sekali. Jadi tuh botol disimpen di freezer kulkas, kalo mau diberikan ke bayi, diangetin dulu.. abis tu botolnya dicuci dan disteril, terus bisa diisi ASI lagi deh. Cuma karena tutup botol beling UC1000 itu kalo disteril bisa karatan, makanya diganti dengan tutup botol plastik UC1000 atau tutup botol green tea (selain merk nu green tea- jadi bisa zestea, dll). Tapi pas ngetes sendiri di rumah, ternyata yang paling pas itu tutup botol UC1000.

Kata mereka juga bisa pake botol selai, tapi kan kalo botol selai gede tuh, kalo kebanyakan nampung ASI di situ, ntar potensi mubadzirnya lebih gede, karena kebutuhan bayi gak sebanyak itu.

Sebenernya ada botol khusus ASIP, banyak juga yang jual, di pasar pramuka contohnya.. banyak juga toko-toko online yang jual botol khusus ASIP ini, contohnya di AIMI satuannya kira2 harganya 3000 rupiah. Kalo mau ngadoin yang lebih bagus lagi (tapi mahal), sok wae ada tuh merk medela.. hehe.

8. Baby Bather

Sesuai namanya, ini adalah alat untuk membantu bayi dalam posisi agak duduk ketika mandi. Jadi bisa lebih mudah mandiin bayi. Tapi aku pribadi kebayangnya gak untuk mandi doang, tapi bisa buat jemur bayi, bisa meminimalisir bayi gumoh (ASI dimuntahin lagi), si bayi juga bisa lebih leluasa memandang alam sekitarnya, dan tentu wajah ibunya yang membuat hatinya senang.. hohoho.

Bisa beli dimana?
Banyak di toko-toko bayi, online maupun offline.

Harga
Tergantung merk ya, kisarannya bisa 150-300 ribu kayaknya.

Naah.. demikianlah daftar ini hamba buat.. Seperti judulnya, tidak maksud nodong, hanya membantu sebagai bahan pertimbangan. Moga-moga amal baik teman-teman yang bawain kado dicatat sebagai pahala yang buessaarr... hehe. **Gw jadi kayak pengamen bis gini** .

Posted at 06:10 pm by nuy_the_haidar
Comments (1)  

Monday, April 27, 2009
1st anniversary Nuri & Pras: To You I Belong

Yaaayy.. kami setahun!!

Trrruuzz???? klo dah setahun kenapa ya?
Gak napa2 sih, amazed aja udah setahun dan cinta ini masih bergelora.. hehehe. Dulu ta' kira klo udah setaun, namanya cinta udah cenderung 'biasa aja' gitu. Bagus lah kalo masih bergelora, mudah2an cinta ini aweeetttt..

Seharian ini, mengingat2 jam segini-segitu tahun kemaren lagi ngapain ya..
Jam 6 pagi aku udah nongkrong di mesjid, terus 'diomelin' tukang riasnya karena terlambat , abis itu langsung dirias



Jam 8 acara mulai, rombongan pras and family&friends masuk mesjid..



Kira2 jam 9, Ijab Kabul berlangsung. Bukannya nyombong ya, tapi menurut pengalamanku ngeliat laki-laki baca ijab kabul, pras adalah laki-laki yang termantap membaca ijab kabul. Walaupun pras sendiri ngakunya dia ghroghi saat itu.. 



abis ijab kabul diceramahin, tanda tangan buku nikah, saling nyuapin minuman, abis tu foto2.. dan tanganku digenggamnya untuk pertama kali.. Awwww.. so swiiiit.



Jam 10, masuk lagi ke ruang rias, kali itu masuk ruang rias udah berdua sama pras. Aku dipasangin banyaaaaaaaakkkk banget bunga, kayak gk ada abis2nya. Pras juga pasrah didandanin, hehe.. dia gitu loh..
Jam 11, siap2 masuk ruang resepsi.. blits kamera udah jeprat-jepret sana-sini, hohoho.. serasa artis sahaja. Gerombolan pras cekikikan ajee.. itu tuh, anak TEQNIQ.



Jam 12, nerima tamu salaman.. woohoo, tamunya gk abis2.. kata Pras "Cukup sekali deh beginian". Mudah2an maksudnya cukup sekali nikah ama nuri aja yaa.. hihi.
Jam 13, siap2 udahan. Kita makan siang SISA-SISA.. huhu. Tapi gak laper sih, terkonsentrasi dengan "makhluk baru" di sampingku. Makhluk berstatus.. SUAMI.

Baru sekitar jam 14.00 sholat dzuhur. Setelah rebyek mempreteli bunga-bunga di kepala, ganti baju biasa, nyuci lapis demi lapis bedak yang gak ada abisnya.



Akhirnya bisa melepaskan diri dari hiruk pikuk. Walaupun pas ijab kabul udah nyium tangan pras untuk yang pertama kali, tapi sense pertama itu baru pas nyium tangannya setelah sholat dzuhur berjama'ah.



Pras nengok ke arahku dan nanya "trus apa? abis ini apa?". Mana gua tau, emang ada protokoler ato prosedur menjadi pasangan suami istri. Oalaahh.. bojoku.

Pulang ke rumah jam.. kayaknya jam 15.00 deh. Aku ngoceh bla-bla-bla-bli-bli-bli di mobil.. dan kecerewetanku sukses dihentikan ketika pras, naturally, megang tanganku sambil (pura2 cuek) memandang ke luar jendela mobil. Hwaaaa... aku disantet olehnya!! hihi. 

The ceremony is over, but the journey just begun.
Aku gak lama2, karena beberapa hari kemudian musti balik kerja ke Batam. Dan selama beberapa hari sebelum balik ke Batam, notabene diisi dengan wawancara kerja disana-sini. Nyoba cari peluang baru di jakarta. Jadi kalo ditanya kita bulan madu kemana.. bingung juga jawabnya. Kalo pras jawabnya kita bulan madu di kota legenda, cibubur. Soale sempet nginep di situ karena perusahaan yang ngewawancara deketnya ama cibubur. Hahah.. Kalo aku jawabnya kita bulan madu di jalan raya, naik motor, ujan2an, neduh di bawah fly over.

Kapan ya bisa bulan madu resmi? Kalo udah punya anak bisa bulan madu gak ya?
Ah, no matter where, no matter when, no matter how, no matter what.. to Pras I belong, deh. Pokoknya asal ada pras, hamba bahagia.. jieeeee.... guomballl! Nggak sih, dalam setahun ini juga ada brantemnya, ada nangisnya, ada senengnya, kumplit lah yaa. Alhamdulillaah..

   


i carry your heart with me
i carry it in my heart
i am never without it
anywherei go you go,my dear;
and whatever is done by only me is your doing,my darling
i fear no fate
for you are my fate,my sweet
i want no world
for beautiful you are my world,my true
and it's you are whatever a moon has always meant
and whatever a sun will always sing is you

here is the deepest secret nobody knows
here is the root of the root and the bud of the bud
and the sky of the sky of a tree called life
which grows higher than the soul can hope or mind can hide
and this is the wonder that's keeping the stars apart

i carry your heart
i carry it in my heart

ee cummings " I carry your heart with me"


Posted at 10:19 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Wednesday, April 22, 2009
Angkat Topi Untuk Golkar

Akhirnya Golkar resmi memutuskan untuk hengkang dari koalisi bersama Demokrat. Nice, hal ini menunjukkan Golkar masih memiliki harga diri sebagai salah satu partai besar di Indonesia. Mudah-mudahan ini keputusan final, dan Golkar konsisten dengan keputusannya. Semoga keputusan yang diambil sungguh didasari niat menjaga kepentingan bangsa dan negara, dan langkah tersebut bisa menginspirasi partai lain.

**just a slight mind of the day**

Posted at 04:37 pm by nuy_the_haidar
pengen komentar deh  

Next Page

Nuri Sadida

"O-owh.. anda nyasar di diari terbuka bundanya maryam"

    follow me on Twitter




    Free shoutbox @ ShoutMix

    VICTORY 4 PALESTINE:

    .::.info palestine
    .::.save palestine.::.

    WELFARE JUSTICE:

    .::.Jadwal Kajian Online.::.
    pusat.::.
    nyolot.::.
    di negeri sakura.::.

    NANGGA
    .::.Badak Palembang.::.
    .::.Salma & Bune.::.
    .::.mba yani.::.
    oned::
    cinint::
    ::chomey::
    weiceh::
    nimol::
    humas bem-ui0506::
    farah::
    fadil::
    Aresto::
    indra::
    awan::
    agah::
    udiutomo::
    emma::
    solilokui::
    mba gina::
    mba rieska::
    k'hendra::
    Mbak HTR::

    SOK MAEN:
    Psikologi UI angk.2001::
    perpustakaan islam::
    belajar nulis::
    biasa wae::
    dakwatuna::
    tafsir hamka::
    muslim girl magazine::

    online
    Indonesian Muslim Blogger

    web analytics

    counter hit xanga


    << August 2016 >>
    Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
     01 02 03 04 05 06
    07 08 09 10 11 12 13
    14 15 16 17 18 19 20
    21 22 23 24 25 26 27
    28 29 30 31


    If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



    rss feed